Puisi 360 Pilihan Minggu Ini

EMILLIA MUNIRA atau nama pena kepada Emillia Munira Bte Akil, lahir di Kelulut, Marang, Terengganu. Mula menulis pada 2019  hasil galakan abangnya , Zahari Akil juga  seorang penulis. Setakat ini, Emillia menghasilkan kira-kira 30 cerpen dan 100 puisi. Beberapa puisi dan cerpen Emillia pernah disiar akhbar Utusan Borneo (Sabah), berjudul Buaian Untuk Anakku, Pandemik dan Senja Semakin Dekat (14 Mac 2021), manakala cerpen berjudul Ulek Mayang (UB, 21 Mac 2021).

 

SONETA DARI PERKASIHAN 

Senyap sunyi kuterasa sepi

bulan serta bintang di mata

usah menyepi kekasih hati

hadirkan diri ubati  lara

Siang dan malam kurindu

terasa ingin hati bersua

antara ombak dan bayu

terpisah hanya di mata

 

Lautan bukan penghalang cinta

jarak tidak menjauhkan kita

kasih sayang kekal setia

 

Kurenung ombak dan pantai

terasa tenang di lubuk hati

setulus sayang kuikat mati

 

EMILLIA MUNIRA 

Marang, Terengganu 

Ogos 2021 

 

 

DARI KEYAKINAN

ada kenangan dari cuaca di daerahku

sejak kukenal huruf mengeja monsun

sejak kutahu nelayan itu kekasih laut

sejak kurasai gelombang tengkujuh

sejak kutahu sebuah penantian

sejak kuselami makna cinta

tak pernah kesal anak nelayan

 

segala ceruk jendela atau pintu rumah

diterjah badai, namun tiang diri

aku bangunkan kekuatan

dari keyakinan nasib dan usaha

dari ketentuan takdir dan qadanya

dalam membina kehidupan

empat tulang kerat

aku mendirikan

cIntaku

 

EMILLIA MUNIRA

Marang, Terengganu

Ogos 2021 

 

 

ANAKKU

Mungkin angin semilir lembut dijejariku

ketika doa munanjat kupohon

agar setiap detik bertambah usiamu

segala kebaikan dan kesejahteraan

melingkari jasad dan rohanimu

agar kau menjadi insan yang teguh

dalam pemikiran dan tindakan

di telapak kakiku ini

bukanlah syurga jaminan untuk berjaya

jikalau ikhtiar dan usaha tak bersungguhan

sejak mengenal huruf dan angka

membaca dan menghitung

segala isyarat kehidupan ditelusuri

diteladani atau dijadikan kubu untuk

membina masa hadapan

 

EMILIA MUNIRA 

Marang, Terengganu 

Ogos 2021

 

HEMBUSAN NAFAS TERAKHIR YANG DILEPASKAN KE UDARA

Apabila Dajal,

Tuhan lucutkan hijab

gementar kita dalam simulasi

padang masyar

tercungap mengapai

sehembus nafas terakhir

yang Dia lepaskan ke udara

idaman semesta alam

 

Tanpa berkiblat

pada kitab-kitab lama lagi

segalanya tiris

mengontang dalam debuan

merentung dalam acuan amal

Tiada yang paling bernilai

melainkan tasbih nafas

pada jantung ini

 

SIMON DUGOK

30 Julai 2021

Kg Kayau, Papar.

 

scroll to top