Puisi360 Pilihan Minggu Ini

Hassan Aris juga menulis dengan nama pena anri. Dilahirkan pada 12 Februari 1974 di Kampung Rampayan Ulu Kota Belud. Meminati puisi.Beliau adalah ahli Ikatan Penulis Sabah (IPS)..Kini bertugas di Pusat Kelestarian Libatsama Masyarakat UMS

TIDAK BIASA KALAU TIDAK RINDU

seperti biasa pagi minggu itu
ku tunggu subuh yang paling indah untuk melukis wajahmu
pada dinding dada bidangku
jangan ditanya ayam jantan
mesti tajinya tajam menikam
usah cemburu pada bunga kerana cantiknya untuk dimiliki
pergilah intai kasihmu kerana itu cara untuk bermanja
yang hangat menggila
meskipun jari telunjuk ini
kadang bengkok namun ragaku masih seperti pembaris
selalu senyum terlukis
mata sentiasa mengerti
sayang ini teguh disanubari
awal pagi yang tidak biasa ini
mataku suda bangun
sampaikan salam
padamu pemilik baldu putih

  • anri1202

 

KEDEWASAAN YANG LUAR BIASA

Akan terinjak aura dewasa melampau
lalu menggamit memori sewaktu remaja yang menggila
Usia yang semanis gula kapas itu
terlalu banyak yang terkenang
tragis dan penuh ilmu jalan hidup
meneliti untuk memaknakan sayang
agar dapat menuai
sejuta harmoni bersama
agar ria yang dikecapi utuh dan wangian cinta terus berbunga hingga ke syurga
Kedewasaan ini harus ada
sabar yang luar biasa
agar nikmat dunia senantiasa tergapai tangan
lalu kasih yang dicipta
tiada cukup dua tangan

SEPOI-SEPOI PINTASAN

Terkesima lama
banyak kicauan burung pipit
menyapa laman sedar
bawa derai benci
ungkit kisah berkasih
mencuba merobek tembok sayang

Musim kadang tidak terduga
ombak semakin rakus merubah pantai
angin laut Rampayan bertambah garang
andai musim sering menambah musibah
barangkali ramai yang memilih
minum kopi di Marampayan.

PULANG YANG DITUNGGU

Lewat kamar usia
Yang semakin dewasa
Ada janji lama yang menuntut
Untuk setia dan
bersedia untuk kembali
lihatlah pada rambut
yang lebih cerah dan
pada gigi yang akan tersisa
nikmat luar biasa ini
akan pergi juga
sabar adalah pelengkap
segala

 

RAMLEE JALIMIN JAININ atau nama penanya Tinta Dewata dilahirkan di Kampung Bayangan Keningau pada 1959. Bergiat dalam penulisan sejak 1979. Karya pertamanya berbentuk cerpen tersiar di akhbar Sabah Times pada tahun 1983 berjudul di Lembah Sepi .Lulusan Sarjana Pendidikan dari Universiti Malaysia Sabah ini pernah memenangi Hadiah Penghargaan Sayembara Menulis Novel 2015 dan pernah memenangi hadiah Cerpen anjuran YADIM-Daily Express. Jawatan terakhirnya sebelum bersara ialah Guru Besar di SK Maninipir, Keningau.Hampir 500 puisinya tersiar di akhbar tempatan manakala kira-kira 300 yang lain tersiar dalam pelbagai antologi.

 

SAAT MENYALAKAN LILIN TIKA MELAWAN KEGELAPAN

Saat kunyalakan lilin tika kegelapan mengintai malam
Lantas menyekat terang di luar jendela
Sedang cermin menyebarkan pancarannya
Lalu api itu semerakkan bara dalam jiwa
Saat mentari di telan kelam buta
Kau merelakan kilau jadi ganti
Seperti menerangi bilik yang sempit
Tak tersedar diri dimakan habis.
Meredakan kehidupan tanpa ketabahan
Tika lilin itu melawan kegelapan

Detik menyambut sinar kala pudar di subuh hari
Telah habis membakar tubuh yang mati
Seperti mengorek api di dalam pasir
Kala langit hilang cahaya rembulan
Cukuplah sebatang lilin memberi engkau memandang jalan
Namun suatu masa ada batasannya
Seiring detik berlalu pasti akan disingkirkan.

  • RAMLEE JALIMIN JAININ (TINTA DEWATA)
    KENINGAU
    08/02/2021

SAKITAN YANG TERTANGGUNG KETIKA BERTARUNG DENGAN KEMATIAN
(Covid-19 Itu Benar)

Pengembaraan yang begitu panjang mencari keredaan sejati
Langit yang tadinya kulihat begitu hitam menyelubungi wajahku
Ketika aku bertarung dengan sebuah kematian yang belum pasti
Lantas kalimah menyelimuti ruang dada bahawa aku mesti tabah tanpa kaku
Kesakitan yang meruntun diriku segan semangat yang amat renjang
Menjadi aku seorang tidak pernah kalah dalam sebuah pertarungan
Meskipun ketewasan itu hampir mendetik diri seperti batu
Semangat yang masih mendandan bertarung di hujung nyawa
Jika itu tuhan mengizinkan reda tanpa alasan
Namun selagi qisas belum menjelma, selagi itu kita hadapi kifarah penuh insaf.

  • RAMLEE JALIMIN JAININ (TINTA DEWATA)
    HOSPITAL BESAR KENINGAU
    KATIL 17/5
    2-6/10/2021

SERENADE CINTA SEORANG PENUNGGU

Cinta membuatkan kita tertangkup lidah
Memaut kata-kata merungkai jiwa
Hati terluka ditujah kata-kata
Meneladani matahari
Setianya pada bumi
Dibalik cerita ada ruang kosong pada angin pagi.

Keinginan kita seperti penunggu
Tatkala rembulan berceriteria tentang malam,
Lalu sang cermin menunggu sinar nikmatnya
Dan secabik waktu puas menala perunggu.

Senja sesungguhnya akan hadir
Menyampaikan rona dan keindahan.
Malam mengajar kita tentang mimpi
Ketika kita tangisi kehidupan yang duka
lalu berlari melangkah pelangi di langit
Apa lagi yang kita sesali selain dari kematian
Ketika kita meminjam dunia ini dengan nafas panjang.
Mensyukuri nikmat yang telah kita kecapi
Haruskah risau menikmati rezeki yang belum milik kita

  • Ramlee Jalimin Jainin (Tinta Dewata)
    29/10/2020
    Perunggu-logam
scroll to top