Puisi360 Pilihan Minggu Ini

FARAH AIN NADRAH BINTI ANDROD dilahirkan pada 07 Oktober 2001 di Kota Marudu Sabah. Penulis yang menggunakan nama pena  Langit Malam adalah satu nama baru di jagat kesusasteraan Sabah. Beliau kini menetap di Kota Marudu dan boleh dihubungi di alamat emel  farahainnadrah@gmail.com

TENANGNYA ALAM

Bayu malam menyentuh wajah,

Ditemani candra di jumantara,

Gemerlipan bintang memberi sinar,

Jiwanya tersedar tatkala perlu lena.

 

Tenangnya alam,

Unggas malam menjadi halwa telinga,

Sesekali mega putih bergerak,

Deru angin dingin rasanya.

 

Sang sujana menyusun madah,

Tekun mengisi setiap naskala,

Agar rasanya dapat dibaca,

Tentang alam pada manusia.

 

Kita lalai kerana hedonisme,

Sehingga terlupa menghargai alam,

Nikmat sang Khalik yang tak terhingga,

Perlu kita lihat semula,

Mengucap syahdu kalimat indah Alhamdulillah,

Saat mata terpana melihat kekuasaannya.

 

JUANG ANAK PERTIWI

Hening subuh penyambut juang,

Lincah gerak bersama debar kencang,

Ingin ditumpas durjana petualang negara,

Dalam tempur semarak merdeka.

 

Ada kobar menggelegak jiwa,

Limpahan merah pekat menusuk rongga,

Hirau tanpa hirau masih tak angkat putih bendera,

Tak luntur rasa menggempur musuh,

Keras bentak kalbu kekal merusuh.

 

Dan hari ini,

Budi anak watan masih diabadi,

Juang anak pertiwi kekal dirasai,

Indah dipahat dalam kalungan sejarah,

Keranamu insan merdeka,

Keranamu tanah bebas penjajah,

Semuanya keranamu pejuang Malaysia

 

MEKARNYA RAPUH

Di hening malam,

Titisan hujan menggamit sanubari,

Melayang jauh, termenung sungguh si dara,

Sambil melorek indah puitis madah cinta.

Bagai pujangga indah bahasanya,

Bak kalam rindu pendamping jiwa,

Katanya, sungguh dia cinta pada indah bahasa.

 

Namun, realiti menyentak menyedar diri,

Terus bangkit dari mimpi,

Tak malu berkunjung mengutus sedih,

Lantas terkenang nasib bahasa,

Mekarnya tumbuh, rapuh tak terjaga.

 

Kononnya dia sang pencinta,

Tanpa suara juga bicara,

Sekadar melihat, diam menyepi,

Katanya bukan aku pejuang bahasa,

Mengundur diri seorang pencinta.

 

scroll to top